Nasional

Waduh !!! Peternak yang Unggasnya Keluyuran di Kebun Orang Didenda Rp 10 Juta

" Banyak pasal yang dianggap multitafsir dan memungkinkan terjadinya kriminalisasi.Kontroversi atas RKUHP ini pun bermuncul dari berbagai lapisan masyarakat," kata Yasonna Laoly seperti dikutip tribunnews.com.

tribundepok.com– Berbagai elemen mahasiswa tumpah ke jalan mendesak dibatalkannya sejumlah undang-undaang RKUHP yang dinilai tidak berpihak kepada rakyat

RUU yang ditolak diantaranya RUU KUHP, RUU Pertanahan, RUU Pemasyarakatan, RUU Minerba dan RUU Ketenagakerjaan.

Penyusunan revisi Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP) menuai kontroversi di beberapa pasalnya.

Dalam RKUHP, ada pasal menyebutkan bahwa peternak yang unggasnya keluyuran di kebun orang akan didenda Rp 10 juta.

Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkumham) Yasonna Laoly pun memberi penjelasan.

Revisi Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKHUP) dinilai mengandung beberapa pasal yang bermasalah dan merugikan masyarakat.

” Banyak pasal yang dianggap multitafsir dan memungkinkan terjadinya kriminalisasi.Kontroversi atas RKUHP ini pun bermuncul dari berbagai lapisan masyarakat,” kata Yasonna Laoly seperti dikutip tribunnews.com.

Mulai dari mahasiswa yang turun ke jalan, aktivis, hingga para artis yang memberi penolakan atas RKUHP tersebut.

Namun, Presiden Jokowi pada Jumat meminta DPR untuk menunda pengesahan RKUHP tersebut dan tidak dilakukan oleh DPR periode ini.

Ia juga meminta Menkumham Yasonna Laoly untuk kembali mengkaji pasal yang kontroversial. Satu dari beberapa pasal yang kontroversial yakni soal unggas. Dalam RKUHP, diatur soal larangan membiarkan hewan ternak berkeliaran di pekarangan milik orang lain yang ditanami bibit.

Apabila dibiarkan, maka pemilik unggas dapat dikenakan denda Rp 10 juta.

Larangan tersebut diatur dalam RKUHP bagian ketujuh soal gangguan terhadap tanah, benih, tanaman, dan pekarangan.

Dalam pasal 278 disebutkan bahwa:

“Setiap orang yang membiarkan unggas yang diternaknya berjalan di kebun atau tanah yang telah ditaburi benih atau tanaman milik orang lain dipidana dengan pidana denda paling banyak Kategori II.” ujarnya

Besaran denda untuk Kategori II yakni Rp 10 juta sesuai dengan Pasal 79.

Pada pasal selanjutnya yakni Pasal 279 disebutkan dengan jelas soal larangan hewan ternak berkeliaran di pekarangan yang disiapkan untuk ditanami.

Setelah diminta Presiden Jokowi untuk mengkaji dan menyaring suara masyarakat, Menkumham Yasonna Laoly langsung mengadakan konferensi pers.

Yasonna menjelaskan berbagai pasal yang menjadi kontroversi termasuk pasal unggas.

Pasal soal unggas masih dipertahankan di RKUHP dengan alasan masih dibutuhkan dengan kondisi masyarakat Indonesia yang mengandalkan sektor agraria.

Menurut Yasonna, pasal ini dibuat untuk mencegah tindak usil dari para oknum. (Joko Warihnyo)

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Check Also

Close
Back to top button
Close
Close