BerandaHukum & KriminalPolres Metro Depok Gelar Rekonstruksi Kasus Tahanan Asusila Tewas...

Polres Metro Depok Gelar Rekonstruksi Kasus Tahanan Asusila Tewas di Dalam Ruang Tahanan

tribundepok.com – Kasus penganiayaan terhadap seorang tahanan di Mapolres Depok, masih berlanjut. Penyidik Polres Metro Depok menggelar rekonstruksi atas kasus tersebut.

Delapan tersangka yang juga tahanan Polres Metro Depok, menjalani rekonstruksi yang digelar penyidik Satuan Reskrim di Mapolres Metro Depok, Kamis (21/09/2023) petang. Pihak Kejaksaan Negeri Kota Depok pun turut hadir dalam rekonstruksi ini.

Menurut Kanit Kriminal Umum Polres Metro Depok, Iptu Sutaryo, aksi penganiayaan dipicu dari emosi dari sejumlah tahanan kepada korban. Sutaryo juga mengakui jika ada permintaan sejumlah uang oleh para tersangka kepada korban.

Polres Metro Depok Gelar Rekonstruksi Kasus Tahanan Asusila Tewas di Dalam Ruang Tahanan

“Rekonstruksi kasus penganiayaan atau pengeroyokan yang mengakibatkan meninggal dunia. Kemudian kami sendiri koordinasi dengan pihak kejaksaan dan pengacara dari pengacara para terdakwa. Dalam rekonstruksi tersebut ada beberapa adegan, secara keseluruhan sesuai dengan acara agenda adegan,” ujarnya

Dikatakan Iptu Sutaryo semua ada 14 adega,namun ada pengembangan karena ada kejadian dari sebelumnya menjadi 18 adegan.

” Itu ada penyundutan rokok di alat kemaluannya. Itu awalnya dari salah satu tersangka yang menanyakan masalah kasus yang dia lakukan, namun terjadi emosi, ada juga permintaan sejumlah uang kepada korban. Uang untuk internal dari para tahanan, biasanya yang keluar itu akan saling sumbangan ” jelas Iptu Sutaryo

Sementara Pihak intelijen Kejari Depok Alfadera yang turut hadir dalam rekonstruksi mengatakan, rekonstruksi ini akan menjadi pertimbangan untuk proses penuntutan bagi para tersangka.

“Hari ini kami menghadiri undangan rekonstruksi terkait dengan proses penyidikan yang dilakukan oleh teman-teman penyidik. Rekonstruksi ini merupakan bagian dari proses penyidikan. Yang dapat kami berikan tanggapan saat ini adalah kami masih menunggu berkas perkara,” kata Alfadera

Ia menambahkan nanti dari rekonstruksi akan dibuatkan berita acara dan berkas beserta alat bukti lainnya

“Nanti setelah dikirim oleh teman-teman penyidik berkas tersebut nanti akan kami teliti apabila ada kekurangan formil atau materil kami akan berkoordinasi, apabila lengkap secara formil dan materil akan pertimbangkan untuk melimpahkan ke proses penuntutan” ucapnya

Seperti diberitakan sebelumnya Kasus penganiayaan hingga mengakibatkan AR, tahanan kasus pencabulan anak kandung ini terjadi pada Juli 2023. Dalam kejadian ini AR tewas ditangan rekan satu tahanannya.( JK )

tribundepok.com
tribundepok.comhttp://tribundepok.com
tribundepok.com - faktual update
spot_imgspot_imgspot_img

Berita Terbaru

COPYRIGHT © 2018 TRIBUNDEPOK.COM. ALL RIGHTS RESERVED

Pelajar SMPN 13 Depok Diajak Jadi Pengguna Medsos yang Cerdas dan...

0
tribundepok.com - Ratusan siswa SMPN 13 Depok mengikuti kegiatan Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) hari ketiga yang berfokus pada materi Etika dan Adab Bermedsos,...

Dukungan Mengalir Deras: Formula Deklarasi Dukung IBH dan Ririn di Pilkada...

0
tribundepok.com - Pasangan Imam Budi Hartono dan Ririn Farabi Arafiq sepertinya duet yang sulit dikalahkan. Dukungan demi dukungan mengalir deras bak air terjun yang...

Ternyata BLP Benar-Benar Di Grudug Massa

0
tribundepok.com - Gedung Badan Lelang & Pelayanan(BLP) Kota Depok pagi hari Kamis,18 juli 2024 terlihat hiruk pikuk dan ramai sekali. Ternyata Sekitar 100 massa yang...