Hukum & Kriminal
Trending

Oknum Polisi Tembak Polisi di Polsek Cimanggis Depok

Kanit Reskrim Polsek Cimanggis, AKP Eman Suleman membenarkan adanya insiden penembakan Polisi di Polsek Cimanggis. Dalam kejadian itu, anggota Samsat Polda Metro Jaya Bripka Rahmat Efendy (RE) ditewas ditembak Brigadir RT”.

tribundepok.com – Aksi penembakan di Ruangan Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polsek Cimanggis, korban seorang anggota Polri yang bertugas di Samsat Polda Metro Jaya, Bripka Rahmat Effendy (41), harus menemui ajalnya dengan tewas ditempat setelah diberondong butir peluru dari laras senjata api jenis HS9, Jalan Raya Bogor Jakarta Km.33, Kelurahan Curug, Kecamatan Cimanggis, Kota Depok, Provinsi Jawa Barat, Kamis (26/07/2019) malam sekitar pukul 20.50 WIB.

Bripka Rahmat Effendy (41), harus menemui ajalnya dengan tewas ditempat setelah diberondong butir peluru yang dimuntahkan dari laras senjata api jenis HS9 milik Brigadir Rangga Tianto (32) yang juga anggota Polri beralamat Kelurahan Jatijajar, Kecamatan Tapos, Kota Depok.

Peristiwa penembakan terhadap diri anggota Polri yang dilakukan oleh pelaku dari institusi penegak hukum yang sama, terjadi Kamis (26/07/2019) malam sekitar pukul 20.50 WIB, di Ruangan SPKT Polsek Cimanggis.

Keterangan yang dihimpun media ini menyebutkan, kejadian bermula ketika Bripka Rahmat Effendy berhasil mengamankan seorang pelaku tawuran atas nama Fahrul Zachrie bersama barang buktinya sebuah senjata tajam jenis clurit yang kemudian dilaporkan dan dibawanya ke Polsek Cimanggis sekitar pukul 20.30 WIB untuk diproses hukum.

Ketika sudah berada di Ruangan SPKT Polsek Cimanggis, tidak lama berselang datang orang tua dari Fahrul bernama Zulkarnaen yang didampingi Brigadir Rangga Tianto. Saat itu, Brigadir Rangga meminta agar Fahrul diserahkan untuk bisa dibina oleh orang tuanya. Namun Bripka Rahmat menyatakan keberatannya terhadap permintaan Brigadir Rangga tersebut.

Brigadir Rangga Tianto
Brigadir Rangga Tianto

Menjawab permintaan Brigadir Rangga itu, Bripka Rahmat dengan nada suara agak keras menyampaikan bahwa proses hukum sedang berjalan dan dirinya bertindak sebagai pelapornya. Jawaban itu rupanya tidak diterima baik dan membuat Brigadir Rangga menjadi emosi dan kemudian pergi ke ruang sebelah lalu mengeluarkan senjata api miliknya.

Setelah mencabut senjata api jenis HS9 miliknya, Brigadir Rangga langsung melepaskan tembakan peluru sebanyak 7 kali ke arah Bripka Rahmat. Berondongan 7 butir peluru itu bersarang di bagian dada, leher, paha dan perut sehingga korban langsung tewas di tempat.

Kanit Reskrim Polsek Cimanggis, AKP Eman Suleman membenarkan adanya insiden penembakan Polisi di Polsek Cimanggis. Dalam kejadian itu, anggota Samsat Polda Metro Jaya Bripka Rahmat Efendy (RE) ditewas ditembak Brigadir RT”.

“Ya benar, kasus ini sedang dalam proses, tunggu perkembang lanjut, kita akan tanyakan saksi saksi,” ucapnya saat dikonfirmasi, Jumat (26/7/2019) dini hari.

“Tewas Bripka Rahmat Effendy (41), yang dilakukan Brigadir Rangga ini disaksikan Kepala SPKT 1 Polsek Cimanggis, Ipda Adhi Bowo Saputro dan seorang karyawan swasta, Zulkarnaen yang berada di sekitar TKP saat kejadian”.

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close